Logo Provinsi Bali

Logo Propinsi Bali
Visi yang hendak dicapai dalam periode Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Provinsi Bali adalah BALI MANDARA yakni “Terwujudnya Bali yang Maju, Aman, Damai dan Sejahtera”. Dengan memperhatikan Visi tersebut serta memperhatikan perubahan paradigma dan kondisi yang akan dihadapi pada masa yang akan datang, diharapkan Bali tetap eksis dalam menghadapi gempuran pengaruh global sebagai akibat dari perkembangan pariwisata di Bali.
VISI :
Penjabaran makna dari Visi tersebut :
  • Bali Maju adalah Bali yang dinamis, Bali yang terus bergerak menurut dinamika pergerakan dan perkembangan dunia. Bali yang senantiasa bergerak dan maju dengan tetap menjunjung kesucian dan keiklasan demi tegaknya dharma. Bali yang maju adalah Bali yang harus tetap “metaksu” yang senantiasa meningkatkan kualitas dirinya sebagai daerah tujuan wisata yang handal, berkharisma dan religious. Bali yang maju adalah Bali yang modern menurut ukuran dan tuntutan nilai-nilai universal yang tidak menyimpang dan atau bertentangan dengan nilai-nilai agama Hindu (Bali) serta adat istiadat Bali. Kemodernan dalam rangka meningkatkan kualitas hidup dan peradaban sebagai masyarakat yang berada di perkampungan dunia yang terbuka.
  • Bali Aman adalah Bali yang “dabdab” teratur sekala niskala. Bali yang memiliki keseimbangan antara korelasi kebutuhan hubungan antara manusia dengan manusia lainnya, hubungan manusia dengan alam lingkungannya, serta hubungan manusia dengan Tuhan nya sejalan dengan konsep Tri Hita Karana. Bali yang aman adalah Bali yang terhindar dari ancaman intervensi virus-virus ideology yang bertentangan dengan Tri Hita Karana seperti : terorisme, anarkhisme dan virus non traditional threat lainnya yang mewarnai jaman Kali.
  • Bali Damai adalah Bali yang diselimuti atmosfir kesejukan lahir batin serta selalu dalam kondisi “tis” dan kondusif. Bali damai adalah Bali yang menggambarkan adanya komunitas masyarakat Bali, baik di perkotaan maupun pelosok pedesaan yang kental dengan suasana “briyag-briyug, pekedek pakenyem”. Hal tersebut sebagai indikator optimisme masyarakat dalam menatap masa depan yang menjanjikan.
  • Bali Sejahtera adalah adalah Bali yang Sukerta Sekala Niskala, sebagai akumulasi diperolehnya kemajuan, keamanan, dan kedamaian.
 
Misi
  1. Mewujudkan Bali yang Berbudaya, Metaksu, Dinamis, Maju dan Modern.
  2. Mewujudkan Bali yang Aman, Damai, Tertib, Harmonis, serta Bebas dari Berbagai Ancaman.
  3. Mewujudkan Bali yang Sejahtera dan Sukerta Lahir Batin.
 
  1. Arah Kebijakan Pembangunan untuk melaksanakan Misi-1 (‘Mewujudkan Bali yang Berbudaya, Metaksu,Dinamis, Maju, dan Modern’), meliputi program utama untuk Urusan:
    1. Pendidikan :
      1. Meningkatkan kualitas SDM lahir bathin dengan meningkatkan kualitas dan akses pendidikan melalui Wajib Belajar 12 tahun, serta penguasaan dan penerapan IPTEK
      2. Pembangunan pendidikan bertumpu pada 3 pilar utama; kemandirian dalam pengelolaan, akuntabilitas, dan jaminan mutu.
    2. Kesehatan
      Meningkatnya kesehatan yang berkesinambungan dan berkualitas terutama bagi penduduk Miskin.
    3. Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak
      1. Pemberdayaan perempuan berbasis kemandirian berusaha
      2. Perlindungan anak melalui pencegahan kekerasan dalam RT dan perdagangan perempuan dan anak.
    4. Kebudayaan
      Pelestarian dan pengembangan kebudayaan Bali, mengoptimalkan peran dan fungsi lembaga tradisional.
    5. Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri Peningkatan kecerdasan dan kedewasaan masyarakat dalam berpolitik.
    6. Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian;
      1. Mewujudkan kehidupan politik dan pemerintahan yang bersih dan berwibawa
      2. Mewujudkan profesionalisme aparat pemerintahan
      3. Memantapkan pelaksanaan otonomi daerah
    7. Komunikasi dan Informatika
      Mewujudkan sistem informasi pemerintahan berbasis TI/komputerisasi.
    8. Perpustakaan
      Meningkatkan kemampuan dan budaya baca terutama di daerah terpencil.
    9. Pemberdayaan Masyarakat
      Pemberdayaan memotivasi masyarakat utk sadar dan memecahkan masalah yang dihadapi .
    10. Statistik
      Meningkatkan kualitas data pendukung perencanaan.
    11. Kearsipan
      Meningkatkan kinerja pengelolaan arsip
    12. Pemuda dan Olah Raga
      1. Kontribusi pemuda dan lembaga kepemudaan dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat
      2. Meningkatkan prestasi olah raga.
    13. Kependudukan dan Catatan Sipil
      1. Penataan persebaran dan mobolitas penduduk
      2. Peningkatan daya saing penduduk Bali
      3. Pengendalian jumlah dan laju pertumbuhan penduduk
      4. Menyelenggarakan sistem adm kependudukan.
         
  2. Arah Kebijakan Pembangunan untuk melaksanakan Misi Ke – 2 (‘Mewujudkan Bali yang Aman, Damai, Tertib, Harmonis, serta Bebas dari Berbagai Ancaman’),meliputi program utama;
    1. Penataan Ruang
      1. Meningkatkan profesionalisme aparat penataan ruang
      2. Membentukan Tim Pembina dan Pengendali tata ruang
      3. Penyesuaian rencana tata ruang dan pengenaan sanksi bagi pelanggar tata ruang
      4. Penerapan RTRWP secara konsisten
    2. Perencanaan Pembangunan
      Menyelaraskan konsep rencana program dengan instansi terkait, dengan mengacu tata ruang dan lingkungan hidup.
    3. Lingkungan Hidup
      Mengoptimalkan potensi,keselarasan tatanan kehidupan modern, pelestarian panorama, nuansa ruang dan lingkungan alam, mengembangkan sistem budaya yang berorientasi kpd tatanan lingkungan hidup, pengendalian pemanfaatan pantai dan laut.
    4. Kehutanan
      Meningkatkan rehabilitasi dan reklamasi hutan dan lahan kritis, pengelolaan hutan bersama masyarakat, pengembangan produksi hasil hutan, dan pengendalian peredaran hasil hutan.
    5. Energi dan Sumber Daya Mineral
      Melindungi Bali sebagai pulau yang unik yang memiliki kelengkapan ciri geografis dan keterbatasan SDA bawah tanah, menjaga kelestarian dan keberlanjutan pembangunan.
    6. Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri
      1. Meningkatkan pemahaman masyarakat tentang heterogenitas etnis dan agama
      2. Mengembangkan sistem keamanan yang berstandar internasional.
    7. Otonomi Daerah , Pem.Umum, Administrasi Keuangan, Perangkat Daerah, Kepegawaian, dan Persandian
      1. Memantapkan penegakan hukum
      2. Meningkatkan koordinasi dengan DPRD, Kepolisian, Kejaksaan, TNI, Lembaga Tradisional, LSM dan Masyarakat luas
      3. Melibatkan masyarakat dan lembaga-lembaga adat
      4. Meningkatkan kualitas SDM dan profesionalisme aparat penegak hukum

         
  3. Arah Kebijakan Pembangunan utk melaksanakan Misi ke-3 (‘Mewujudkan Bali yang Sejahtera dan Sukerta Lahir Bathin’), meliputi program utama:
    1. Ketenagakerjaan, Koperasi dan UKM
      1. Mengembangkan ekonomi berkerakyatan dan berkeadilan
      2. Menetapkan, meningkatkan dan mengawasi pelaksanaan Upah minimum Kab/Kota
      3. Memantapkan pengembangan koperasi dan lembaga ekonomi kerakyatan lainnya.
    2. Koperasi dan UKM
      1. Mewujudkan ekonomi kerakyatan yang tangguh
      2. Mengoptimalkan pertumbuhan ekonomi dengan meminimalkan resiko kredit modal dan investasi
    3. Perdagangan
      Mengembangkan kemitraan pemasaran IKM
    4. Industri
      Mengembangkan Industri Kecil & Industri RT
    5. Penanaman Modal
      Menciptakan iklim investasi yg kondusif.
    6. Pertanian
      1. Mengembangkan pertanian yang tangguh
      2. Memberikan insentip bagi petani, berupa keringanan pajak, subsidi pupuk, kredit, terutama pada jalur hijau dan kawasan wisata
      3. Kerjasama penelitian dan pengembangan budidaya dan pasca panen pertanian
      4. Mensinergikan pembangunan pertanian dengan pariwisata melalui kerjasama dan kemitraan
    7. Ketahanan Pangan
      Meningkatkan peran sektor pertanian dalam memperkokoh Ketahanan Pangan, optimalisasi pengelolaan SDA & SDM Bali, penguatan kelembagaan
    8. Kelautan dan Perikanan
      Meningkatkan penelitian dan pengelolaan potensi laut, menyediakan fasilitas, sarana & prasarana.
    9. Pariwisata
      Mengembangkan pariwisata kerakyatan, perbaikan infrastruktur, menggali inovasi, demokratisasi usaha pariwisata utk memberdayakan masyarakat lokal, Meningkatkan kualitas pariwisata budaya secara terpadu, menciptakan kondisi yang kondusif, perlindungan dan insentif bagi lembaga dan pelaku pariwisata yg mengabdi pada pelestarian budaya.
    10. Pekerjaan Umum
      Mengembangkan air baku & irigasi yg memadai.
    11. Perhubungan
      Mengembangkan prasarana transportasi, informasi & komunikasi, terutama di Bali Utara, Bali Barat dan Bali Timur.
    12. Perumahan
      Mengembangkan Sarana dan prasarana perumahan dan permukiman, mengefisienkan penggunaan lahan sesuai Rencana Tata Ruang, perda Ketinggian bangunan, dan daya dukung lingkungan
    13. Pemberdayaan Masyarakat Desa
      Meningkatkan kemampuan dan kemandirian masyarakat dalam pembangunan, meningkatkan peran pemerintahan desa
    14. Ketransmigrasian
      Meningkatkan kualitas SDM transmigran asal Bali.
    15. Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera
      Meningkatkan jumlah cakupan peserta KB dan jumlah peserta KB Mandiri
    16. Sosial
      Meningkatkan kualitas kesejahteraan sosial, sumber kehidupan penyandang masalah kesejahteraan sosial

Bali dengan masyarakat dan budaya yang unik dipastikan bukanlah satu wilayah migrasi yang baru tumbuh. Keseharian masyarakat Bali dengan budaya yang senantiasa menampilkan warna budaya lokal menunjukkan bahwa perjalanan Bali telah melewati alur sejarah yang panjang. Berbagai temuan arkeologi di berbagai wilayah Bali membuktikan perjalanan panjang Pulau Bali berbarengan dengan wilayah dan negara lain.
Sebagaimana dengan wilayah lain di Nusantara, masa-masa awal kehidupan bermasyarakat di Bali dikelompokkan sebagai jaman pra sejarah. Pada masa pra sejarah ini tidak ditemukan catatan-catatan yang menggambarkan tatanan kehidupan bermasyarakat. Yang menjadi acuan adalah temuan berbagai peralatan yang dipergunakan sebagai sarana menopang kelangsungan hidup manusia Bali ketika itu.
Dari berbagai temuan masa pra sejarah itu, jaman pra sejarah Bali - sebagaimana dengan kebanyakan wilayah lain - meliputi tiga babak tingkatan budaya. Lapis pertama adalah masa kehidupan yang bertumpu pada budaya berburu. Secara alamiah, berburu adalah cara mempertahankan kelangsungan hidup yang amat jelas dan mudah dilakukan. Dengan alat-alat sederhana dari bahan batu, yang peninggalannya ditemukan di daerah Sembiran di Bali utara dan wilayah Batur, manusia Bali diperkirakan mampu bertahan hidup. Peninggalan peralatan sejenis yang lebih baik, dengan menggunakan bahan tulang, ditemukan pula di gua Selonding di daerah Bulit, Badung Selatan. Ini menunjukkan bahwa masa berburu melewati masa cukup panjang disertai dengan peningkatan pola pikir yang makin baik.
Masih berdasar pada temuan benda-benda purbakala, tergambar bahwa Bali mulai meninggalkan masa berburu dan masuk pada masa bercocok tanam. Kendati sudah memasuki tatanan hidup yang lebih terpola pada masa bertanam, kelompok manusia Bali pada masa itu dipastikan hidup secara berpindah. Berbagai peninggalan sejenis ditemukan sebagai temuan lepas di berbagai wilayah Bali barat, Bali utara, dan Bali selatan. Tatatan hidup dengan permukiman diyakini sebagai peralihan tatanan hidup manusia Bali dari jaman pra sejarah ke jaman sejarah. Peninggalan purbakala berupa nekara perunggu dan berbagai barang dari bahan logam di daerah Pejeng Gianyar, membuktikan bahwa kala itu telah terbentuk tatanan masyarakat yang lebih terstruktur.
Berbarengan dengan peralihan jaman pra sejarah ke jaman sejarah, pengaruh Hindu dari India yang masuk ke Indonesia diperkirakan memberi dorongan kuat pada lompatan budaya di Bali. Masa peralihan ini, yang lazim disebut sebagai masa Bali Kuno antara abad 8 hingga abad 13, dengan amat jelas mengalami perubahan lagi akibat pengaruh Majapahit yang berniat menyatukan Nusantara lewat Sumpah Palapa Gajah Mada di awal abad 13. Tatanan pemerintahan dan struktur masyarakat mengalami penyesuaian mengikuti pola pemerintahan Majapahit. Benturan budaya lokal Bali Kuno dan budaya Hindu Jawa dari Majapahit dalam bentuk penolakan penduduk Bali menimbulkan berbagai perlawanan di berbagai daerah di Bali. Secara perlahan dan pasti, dengan upaya penyesuaian dan percampuran kedua belah pihak, Bali berhasil menemukan pola budaya yang sesuai dengan pola pikir masyarakat dan keadaan alam Bali.
Model penyesuaian ini kiranya yang kemudian membentuk masyarakat dan budaya Bali yang diwarisi kini menjadi unik dan khas, menyerap unsur Hindu dan Jawa Majapahit namun kental dengan warna lokal.
Pola perkembangan budaya Bali di masa-masa berikutnya, jaman penjajahan dan jaman kemerdekaan, secara alamiah mengikuti alur yang sama yaitu menerima pengaruh luar yang lebur ke dalam warna budaya lokal.

0 Response to "Logo Provinsi Bali"

Poskan Komentar